MENCINTAI ALLAH, RASULULLAH, DAN JIHAD DI JALAN ALLAH[1]

0
4.186 views

Oleh: Dr. H. Akmaluddin Syahputra, M.Hum[2]

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الله اكبر 9* الله اكبر كبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا. لاإله الا الله والله اكبر ولله الحمد.

الحمد لله الذى جعل ايام الاعياد ضيافة لعباده الصالحين. وجعل فى قلوب المسلمين بهجة وسرورا. اشهد ان لاإله لا الله الذى جعل الجنة صيافة كبيرا. واشهد ان سيدنا ومولانا محمدا عبده ورسوله الداعى الى تلك الضيافة جميع العالمين. اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى اله واصحابه وكل عبد الى طاعة الله مجاحدين. أما بعد فيآعبادالله اتقوا الله قد أفلح من تزكى وذكراسم ربه فصلى

Hari ini kita dan kaum muslim sedunia kembali merayakan Idul Fitri 1440 dengan perasaan syukur kehadirat Allah Swt. Kita merayakan suatu kemenangan dari perjuangan besar selama sebulan penuh dibulan yang agung penuh berkah.  Kita sambut dan kita rayakan Idul Fitri ini dengan takbir, tahmid, dan taqdis sebagai pengakuan kita terhadap kebesaran dan kekuasan Allah Swt. Tuhan yang Maha Tunggal dan tiada sekutu bagi-Nya, kita sambut dan kita rayakan hari yang mulia ini dengan ruku’ dan sujud/shalat Idul Fitri, sebagai pernyataan syukur kita terhadap rahmat dan nikmatNya, dengan penuh kekhusukan dan keihklasan

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Walillahilhamd

Marilah dari lubuk hati kita yang paling dalam senantiasa bersyukur, pada pagi ini kita semua masih dikaruniai umur panjang, dapat menyaksikan hari Raya Idul Fitri, yang merupakan momentum dimana umat Islam telah kembali pada kesucian dari kotoran-kotoran dosa yang telah diampuni oleh Allah Swt, sekan-akan mereka baru dilahirkan ibunya. Tanpa terasa sebulan sudah kita melaksanakan ibadah Ramadhan, disiang hari kita berpuasa, dan dimalam hari melaksanakan qiyamul lail serta tadarus alQuran, dan di akhir Ramadan kita diwajibkan untuk suatu perbuatan yang punya makna sosial yang mendasar, yaitu mengeluarkan zakat fitrah terhitung pada awal malam  Syawal hingga selesai shalat Id ini, sebagai pembersih bagi kita yang berpuasa dan sabagai makanan bagi orang-orang miskin.

Rasulullah Saw bersabda:

عن إبن عباس رضى الله عنه قال: فرض رسول الله صلى الله عليه وسلم زكات الفطر طهرة للصائم وطعمة للمساكين فمن ادا ها قبل الصلاة فهى زكاة مقبولة ومن اداها بعد الصلاة فهى صدقة من الصدقات.

Artinya: Dari Ibnu Abbas, ia berkata: telah diwajibkan oleh Rasulullah Saw. Zakat fitrah sebagai pembersih bagi yang berpuasa dan sebagai makanan bagi orang-orang miskin. Barang siapa yang membayar zakat sebelum shalat Id, maka ia termasuk zakat yang  afdhal, dan barang siapa yang mengeluarkannya setelah shalat Id maka zakat itu sebagai zakat biasa yang tidak afdal. (HR Abu Dawud dan Ibnu Majah)

Kita baru saja selesai melaksanakan ibadah puasa yang mengandung efek dan hikmah paripurna, yang menempa jiwa kita menjadi teguh dan kuat membentuk watak, disiplin dan siaga, laksana seorang prajurit yang bertempur dimedan juang. Kita telah kembali dari front sebagai pemenang atau pahlawan. Karena kesyukuran dan kegembiraan itulah kita mengucapkan kata-kata:

تقبل الله منا ومنكم من العائدين والفائزين