CELAKALAH BAGI ORANG ORANG YANG BERBUAT CURANG

0
15.943 views

عَنْ عَبْدِ اللهِ بنِ مَسْعُوْد رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ ، فَإِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِيْ إِلَى الْبِرِّ ، وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِيْ إِلَى الْجَنَّةِ ، وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَصْدُقُ وَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ صِدِّيْقًا ، وَإِيَّاكُمْ وَالْكَذِبَ ، فَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِيْ إِلَى الْفُجُوْرِ ، وَإِنَّ الْفُجُوْرَ يَهْدِيْ إِلَى النَّارِ ، وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَكْذِبُ وَيَتَحَرَّى الْكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ كَذَّابًا

Rasulullah SAW bersabda, “Biasakanlah berkata benar, karena benar itu menuntun kepada kebaikan dan kebaikan itu menuntun ke syurga. Hendaknya seseorang itu selalu berkata benar dan berusaha agar selalu tetap benar, sehingga dicatat di sisi Allah sebagai orang yang shiddiq (amat benar). Dan berhati-hatilah dari dusta, karena dusta akan menuntun kita berbuat curang, dan kecurangan itu menuntun ke neraka. Seseorang yang selalu berlaku curang akan dicatat di sisi Allah sebagai pendusta.” (HR Bukhari Muslim)

Dusta dan curang adalah perbuatan tercela dalam Islam. Orang yang melakukannya akan mendapatkan madharat yang besar di dunia dan akhirat. Rasulullah SAW, setelah menganjurkan berkata jujur, mengingatkan kita agar menjauhi perbuatan dusta dan curang, “Jauhi oleh kalian perbuatan dusta, karena dusta akan membawa kepada dosa, dan dosa membawamu ke neraka. Biasakanlah berkata jujur, karena jujur akan membawamu pada kebaikan dan syurga.

Ada sebuah kisah berkait dengan hadis ini. Suatu hari Rasulullah SAW berjalan di sebuah pasar hingga beliau melewati seonggok gandum yang hendak dijual. Rasul kemudian memasukkan tangannya ke dalam gandum itu. Saat itulah jari-jarinya menyentuh sesuatu yang basah. “Apa ini wahai pemilik gandum,” tanya Rasulullah kepada si penjual gandum. “Ya Rasulullah gandum ini basah karena terkena hujan,” jawab si pedagang. Kemudian Rasulullah bertanya kembali, “Kenapa engkau tidak menampakkan yang basah itu agar orang-orang bisa melihatnya”. Kemudian beliau mengatakan, “Barangsiapa yang menipu (berlaku curang), maka sesungguhnya dia bukanlah pengikut kami.”
Apa yang disabdakan Rasulullah SAW hendaknya menjadi renungan kita. Bukan saja karena bahayanya, tapi karena kita berada dalam kondisi, di mana dusta dan kecurangan tengah begitu merajalela. Curang dan dusta tidak lagi monopoli orang pasar, dalam bentuk pengurangan timbangan, menimbun, membagus-baguskan barang yang kualitasnya jelek, tapi juga telah menyentuh segala aspek termasuk aspek hukum dan terlebih politik.
Kemimpinan, jabatan dan kedudukan sering kali disalahgunakan untuk menipu rakyat atau orang-orang yang berada dalam kepemimpinannya. Padahal perbuatan yang demikian mendapat ancaman keras dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dari Ma’qil bin Yasar al Muzani radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


عَنْ مَعْقِلِ بْنِ يَسَارٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُولَ اَللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: مَا مِنْ عَبْدِ يَسْتَرْعِيهِ اللَّهُ رَعِيَّةً, يَمُوتُ يَوْمَ يَمُوتُ, وَهُوَ غَاشٌّ لِرَعِيَّتِهِ, إِلَّا حَرَّمَ اَللَّهُ عَلَيْهِ اَلْجَنَّةَ – مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Ma’qil Bin Yasâr Radhiyallahu anhu berkata, aku mendengar Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidaklah seorang hamba pun yang diberi amanah oleh Allâh untuk memimpin bawahannya yang pada hari kematiannya ia masih berbuat curang atau menipu rakyatnya, melainkan Allâh mengharamkan surga atasnya. [Muttafaq alaih]
Penyakit dusta dan curang yang tidak segera disembuhkan, lambat laun akan mendatangkan bencana bagi masyarakat. Pertama, hilangnya rasa saling percaya di masyarakat. Pembeli tidak akan percaya lagi pada penjual, rakyat tidak percaya lagi pada pemerintah, . Ketidakpercayaan tersebut lambat laun akan melahirkan rasa saling curiga. Bila hal ini terjadi, maka akibat kedua akan segera muncul, yaitu putusnya tali silaturahmi dan memudarnya kasih sayang di antara sesama. Kedua hal ini, adalah pertanda bahwa kebinasaan akan segera datang. Wallahu a’lam

Mudah-mudahan bangsa kita diberikan jalan keluar terbaik. .